Kiss Your Elevator Pitch Selamat Tinggal

elevator

Ini resmi. Saya mengerahkan semua otoritas saya (betapapun banyaknya) dan menyatakan bahwa Era Elevator Pitch telah berakhir. Selesai dengan. Kaput. Jadi abad lalu. Mengapa?

Karena keseluruhan konsep elevator pitch sedikit cacat. Tentu, Anda memerlukan cara singkat untuk menjawab pertanyaan¬†kiu kiu online¬†, “Apa yang Anda lakukan?” tetapi apakah setiap respons adalah “nada”? Ada Cacat 1.

Kelemahan 2: kita belum berhenti naik lift, tapi kita cenderung bertemu calon potensial di tempat lain, seperti mengantre di toko kelontong, sambil menonton permainan softball (atau lacrosse atau sepak bola) anak-anak kita, atau melakukan pekerjaan sukarela.

Setiap situasi berbeda, dan surga membantu Anda jika Anda meninggalkan pidato lama, “Kami adalah penyedia terkemuka widget kelas atas untuk pembeli widget cerdas di seluruh dunia”.

Apa yang terjadi setelah pitch? Apakah Anda mengharapkan seseorang untuk menahan pintu saat Anda bertukar kartu? Sudahkah Anda membangkitkan minat yang cukup dengan pidato kecil Anda untuk mewujudkannya? itu

Cacat 3. Kiss it Good-Bye

Kami membutuhkan sesuatu yang lebih baik. Respons situasional yang memungkinkan Anda menyesuaikan pesan dengan audiens dan waktu yang Anda miliki untuk berbicara.

Anda membutuhkan kail, tapi bukan kail.

Anda perlu menangkap minat, bukan menguap.

Anda perlu membuka diskusi, dan mengundang percakapan lebih lanjut.
Bagaimana Anda melakukannya?
Mulailah dengan matriks pesan Anda. Jika Anda hanya berkata, “Saya apa …?” kami punya beberapa pekerjaan yang harus dilakukan.

Matriks pesan Anda harus mencakup semua audiens utama Anda: pembuat keputusan, pemberi pengaruh, pelanggan, investor, dan mitra rujukan potensial.

Siapa pun yang bertanya kepada Anda bahwa “Apa yang Anda lakukan?” pertanyaan bisa termasuk dalam salah satu kategori ini. Adalah tugas Anda untuk segera mencari tahu di mana mereka cocok, dan bagaimana memberi mereka apa yang mereka butuhkan.

Anda mungkin mulai dengan pernyataan yang luas, seperti “Saya di industri TI”, tetapi itu tidak akan mengundang banyak tindak lanjut, bukan?

Jadi bagaimana Anda mengatakan apa yang Anda lakukan di tingkat tinggi, tanpa penjelasan panjang lebar?

Pertahankan intinya, dengan memutar.

Cobalah sesuatu seperti, “Kami membantu perusahaan menggunakan investasi TI mereka untuk meningkatkan profitabilitas.”

Jika Anda beruntung, pertanyaan berikutnya adalah, “Bagaimana?”

Jika tidak, inilah saatnya untuk beberapa pertanyaan Anda sendiri. Selidiki sedikit dan kemungkinan besar Anda akan menemukan inti informasi yang akan membantu memposisikan pesan Anda dengan lebih baik.

Katakanlah Anda sedang berbicara dengan wanita di sebelah Anda di bus. “Oh, saya bekerja di kantor dokter gigi, saya seorang ahli kebersihan.”

Akhir percakapan?

Hampir tidak.

Pikirkan cepat, bagaimana rasanya bekerja di sana?

Ajukan pertanyaan lanjutan yang bagus dan Anda akan…

“Saya perhatikan bahwa di beberapa klinik gigi, sistem komputer benar-benar memperlambat janji temu pasien sementara petugas kebersihan memasukkan informasi, apakah itu masalah di kantor Anda?”

“Kenapa ya, kadang-kadang .

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *